Mengenal Paraben Kandungan dalam Produk Kosmetik yang Dianggap Berbahaya

Mengenal Paraben Kandungan dalam Produk Kosmetik yang Dianggap Berbahaya

Paraben telah menjadi topik kontroversial selama bertahun-tahun. Namun bahan ini memang memiliki manfaatnya. Misalnya, jika Anda pernah bertanya-tanya bagaimana beberapa kosmetik Anda bertahan lama tanpa berjamur, jawabannya mungkin karena mengandung paraben.

“Paraben adalah sekelompok bahan kimia yang digunakan sebagai pengawet dalam produk perawatan kulit, makeup, dan perawatan rambut,” kata Blair Murphy-Rose, dokter kulit kosmetik dan medis bersertifikat, seperti dilansir dari laman Instyle. “Produk berbahan dasar air dapat menumbuhkan bakteri, jamur, dan mikroorganisme lain yang berbahaya bila dioleskan ke kulit dan rambut – pengawet, seperti paraben dan lainnya, bekerja untuk mencegah pertumbuhan ini.”

Paraben pertama kali menjadi subyek kontroversi pada tahun 2000 ketika para ilmuwan menyarankan bahwa itu mungkin pengganggu endokrin, yang berarti ketika diserap oleh tubuh, dapat menurunkan atau meningkatkan kadar hormon normal, meniru hormon alami tubuh, atau mengubah produksi hormon alami. Dengan popularitas gerakan kosmetik bersih baru-baru ini, lebih banyak penelitian sedang dilakukan tentang keamanan paraben sehubungan dengan efek kesehatan jangka panjang.

Pertanyaan tentang apakah paraben aman atau tidak terus diperdebatkan, jawaban singkatnya adalah, beberapa penelitian menunjukkan bahwa paraben memang dapat menimbulkan ancaman. “Paraben berpotensi berbahaya,” kata Dr. Murphy-Rose. “Data menunjukkan bahwa paraben dapat mengganggu hormon dalam tubuh yang dapat meningkatkan risiko beberapa jenis kanker, terutama kanker payudara, mereka juga dapat berbahaya bagi organ reproduksi, berpotensi mempengaruhi kesuburan dan hasil kelahiran, serta mengganggu produksi alami tubuh. hormon.”

Jika Anda khawatir tentang paraben dan pengawet kimia lainnya dalam kosmetik Anda, hal terbaik yang harus dilakukan adalah memeriksa label pada setiap produk kecantikan yang Anda beli. Sebagian besar perusahaan kosmetik dengan jelas menyatakan apakah produk mereka mengandung paraben atau jenis bahan kimia lain yang digunakan dalam pengawet. Methylparaben, ethylparaben, propylparaben, dan butylparaben adalah paraben yang umum ditemukan di beberapa produk termasuk sampo, pasta gigi, krim cukur, dan bahkan makanan.

Dengan begitu banyak ketidakpastian seputar keamanan produk yang mengandung paraben, sangat dapat dimengerti jika Anda lebih memilih menjauhi paraben sama sekali. Namun jangan khawatir, bukan berarti Anda harus berhenti mencuci rambut atau memakai makeup. Anda akan senang mengetahui bahwa ada banyak produk bebas paraben di pasaran saat ini yang biasanya mengandung bahan kimia seperti fenoksietanol, natrium benzoat, asam benzoat, dan benzil alkohol; alternatif paraben yang umum digunakan yang belum menunjukkan potensi risiko kesehatan. “Jika diformulasikan dengan benar, produk yang tidak mengandung paraben dapat diawetkan dengan aman,” kata Dr. Murphy Rose.

Nalyka HumairahTragedi dalam kehidupan adalah saat kita terlalu cepat menjadi tua, namun terlambat untuk jadi bijaksana

Posting Komentar untuk "Mengenal Paraben Kandungan dalam Produk Kosmetik yang Dianggap Berbahaya"

Silakan tinggalkan komentar. Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *