Sudah Konsumsi Serat Tapi Masih Sembelit, Ini 5 Penyebabnya

Sudah Konsumsi Serat Tapi Masih Sembelit, Ini 5 Penyebabnya

Jika Anda duduk di toilet cukup lama, kemungkinan Anda mengalami sembelit. Biasanya hanya membutuhkan waktu sekitar satu menit untuk buang air besar. Sembelit dianggap tidak bisa buang air besar, tetapi sebenarnya bisa saja mengalami sembelit saat masih buang air besar setiap hari.

“Saya melihat ini setiap hari dalam praktik gastroenterologi saya; pasien yang buang air besar setidaknya sekali sehari tidak mungkin membayangkan bahwa mereka sembelit, tetapi alasan bahwa mereka menderita ketidaknyamanan perut, gas dan kembung, perut buncit, mual, kehilangan nafsu makan, atau bahkan refluks asam sebenarnya adalah sembelit,” penulis dan ahli gastroenterologi Fiber Fueled Will Bulsiewicz, MD sebelumnya mengatakan kepada Well+Good.

Dalam kedua kasus, jika sembelit adalah sesuatu yang Anda hadapi sehari-hari, Anda dapat mengandalkan ahli gastroenterologi dengan menanyakan tentang asupan serat Anda. Serat — ditemukan dalam buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, biji-bijian, dan sejenisnya — sangat penting untuk pencernaan yang baik dan mendukung usus yang sehat. Tetapi jika Anda tahu bahwa Anda mendapatkan cukup serat larut dan tidak larut, Dr. Bulsiewicz mengatakan ada beberapa penyebab sembelit lain yang bisa menjadi penyebabnya.

Berikut ini 5 pemicu sembelit

1. Bisa berupa obat atau suplemen yang Anda konsumsi

Jika Anda tidak tahu mengapa Anda sembelit, Dr Bulsiewicz mengatakan untuk memeriksa lemari obat Anda. “Obat klasik untuk menyebabkan sembelit adalah resep obat pereda nyeri,” katanya. Selain itu, obat tekanan darah, anti-depresi, anti-kecemasan juga merupakan penyebab umum. Bukan hanya obat-obatan—suplemen juga bisa menyebabkan sembelit.

Jika Anda sedang mengonsumsi obat atau suplemen yang membuat Anda sembelit, Dr. Bulsiewicz mengatakan akan sangat membantu jika Anda mengonsumsi suplemen magnesium, nutrisi yang terkait untuk membantu mengatasi sembelit.

2. Anda terlalu banyak duduk

Jika Anda memiliki pekerjaan yang mengharuskan Anda menghabiskan sebagian besar hari dengan duduk, Dr. Bulsiewicz mengatakan ini bisa menjadi penyebab sembelit lainnya. “Usus Anda bergerak saat Anda bergerak,” katanya. Berjalan-jalan setelah makan siang—atau kapan saja yang sesuai dengan hari kerja Anda—dapat membantu meningkatkan proses pencernaan.

3. Hipotiroidisme dapat menyebabkan konstipasi

Hipotiroidisme adalah ketika kelenjar tiroid Anda tidak cukup memproduksi hormon-hormon penting tertentu dan satu efek sampingnya adalah… Anda dapat menebaknya: sembelit. Faktanya, Dr. Bulsiewicz mengatakan itu adalah salah satu gejala paling umum dari kondisi tersebut. Hormon memainkan peran penting dalam pencernaan, jadi jika tiroid Anda tidak menghasilkan apa yang Anda butuhkan agar tubuh Anda berfungsi dengan baik, itu berarti usus juga tidak akan berfungsi dengan baik.

Jika Anda mengalami konstipasi secara teratur dan bertanya-tanya apakah itu terkait dengan tiroid Anda, ada baiknya berkonsultasi dengan dokter perawatan primer Anda atau ahli endokrin yang dapat memeriksa kadar hormon Anda melalui tes darah.

4. Bisa jadi karena dasar panggul

Disfungsi dasar panggul adalah penyebab konstipasi yang sangat licik dan itu adalah salah satu yang menurut Dr. Bulsiewicz sering dijumpai pada pasien. “Jika seseorang berusaha untuk pergi atau merasa seperti mereka tidak sepenuhnya mengeluarkan semuanya, itu bisa menjadi tanda bahwa ada sesuatu yang terjadi dengan dasar panggul mereka,” katanya. “Seharusnya tidak perlu usaha keras untuk buang air besar saja.”

5. Kehamilan bisa menyebabkan sembelit

Penyebab sembelit lainnya menurut adalah kehamilan. Sama seperti harus buang air kecil lebih banyak, sembelit adalah hal lain yang dapat Anda alami ketika hamil. Salah satu alasan mengapa kehamilan bisa menyebabkan sembelit adalah perubahan hormon. “Progesteron dalam kehamilan menyebabkan relaksasi otot, dan usus Anda terdiri dari otot polos. Jadi progesteron yang tinggi menyebabkan relaksasi otot polos di usus besar dan mengurangi aktivitas, sehingga meningkatkan kemungkinan sembelit,” kata OB/GYN Temeka Zore, sebelumnya memberi tahu Well+Good. Alasan lain adalah peningkatan asupan zat besi. Meskipun penting untuk meningkatkan asupan nutrisi ini selama kehamilan, ini dapat menyebabkan sembelit.

Nalyka HumairahTragedi dalam kehidupan adalah saat kita terlalu cepat menjadi tua, namun terlambat untuk jadi bijaksana

Posting Komentar untuk "Sudah Konsumsi Serat Tapi Masih Sembelit, Ini 5 Penyebabnya"

Silakan tinggalkan komentar. Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *