Waspadai Gejala Badai Sitokin, Simak Cara Mencegahnya

Waspadai Gejala Badai Sitokin, Simak Cara Mencegahnya

Sistem kekebalan tubuh yang kuat adalah cara terbaik untuk menangkal infeksi dan penyakit. Namun, hal itu justru bisa bereaksi berlebihan dan akhirnya merugikan tubuh, salah satunya badai sitokin yang membahayakan pasien Covid-19.

Baru-baru ini kita kembali mendengar istilah badai sitokin yang terjadi pada mentalis sekaligus YouTuber Deddy Corbuzier. Melalui tayangan podcast, Deddy mengaku sempat kritis bahkan hampir meninggal dunia gara-gara badai sitokin.

Melansir dari dreliaz.org, sitokin merupakan protein yang disekresikan oleh sel-sel sistem kekebalan tubuh. Ketika bekerja secara normal, sitokin memiliki peran penting dalam membantu sistem kekebalan berfungsi dengan baik. Tugas sistem kekebalan adalah mencari dan menghancurkan patogen yang menyerang dan mencoba membahayakan tubuh. Namun, terkadang sistem kekebalan tubuh dapat bereaksi berlebihan dan melepaskan terlalu banyak sitokin ke dalam darah sekaligus, juga memiliki efek parah pada kesehatan dan kesejahteraan tubuh.

Respons inflamasi intens yang disebabkan oleh badai sitokin dapat menyebabkan kerusakan organ, kegagalan beberapa organ, dan bahkan kematian. Lantas, bagaimana bisa tetap sehat sambil menangkal badai sitokin? Berikut 10 cara menghindari badai sitokin.

Jangan meningkatkan sistem kekebalan tubuh Anda mungkin pernah membaca tentang pentingnya meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Tetapi, praktik ini bisa menimbulkan konsekuensi yang tidak diinginkan. Sistem kekebalan mungkin merespons secara berlebihan terhadap ancaman nyata atau yang dirasakan dengan badai sitokin, yang berpotensi menyebabkan kerusakan jangka panjang. Inilah mengapa penting untuk tidak meningkatkan sistem kekebalan tubuh.

Seimbangkan sistem kekebalan tubuh Alih-alih meningkatkan sistem kekebalan tubuh, fokuslah untuk menjaganya agar tetap seimbang. Sistem kekebalan yang seimbang bekerja selaras dengan bagian tubuh lain sehingga tidak bereaksi berlebihan atau kurang terhadap patogen yang menyerang. Cara ini sebenarnya hanya melibatkan pilihan gaya hidup sehat yang sama, yang mencegah sebagian besar masalah kesehatan utama.

Kurangi stres Stres menyebabkan peradangan dalam tubuh dan melemahkan sistem kekebalan. Jadi, penting untuk mengelola stres agar dapat menyeimbangkan sistem kekebalan tubuh. Meskipun tidak mungkin untuk menghilangkan setiap pemicu stres dalam hidup, mereka seringkali dapat dikelola. Langkah pertama untuk mengelola stresor adalah menyadari apa itu stres.

Cobalah membuat jurnal atau berjalan-jalan sendiri tanpa ponsel untuk memberi waktu dan mempertimbangkan serta mengenali apa yang menyebabkan stres. Sulit untuk mengelola stres jika tidak tahu apa itu jadi langkah pertama ini adalah kuncinya. Setelah teridentifikasi, temukan cara yang sehat untuk menghadapinya. Cobalah bermeditasi atau atur timer di ponsel beberapa kali sehari untuk berhenti sejenak dan melakukan latihan pernapasan dalam.

Latihan seperti yoga dan tai chi adalah cara yang produktif dan aktif untuk mengelola stresor. Anda juga bisa mengobrol dengan teman yang dipercaya atau terapis untuk mengelola stres secara efektif dalam jangka panjang.

Olahraga teratur Cara lain untuk menyeimbangkan sistem kekebalan tubuh dan menghindari badai sitokin adalah dengan berolahraga secara teratur. Setidaknya, orang dewasa harus olahraga sedang selama 150 menit per minggu. Misalnya, olahraga 25 menit selama enam hari atau 30 menit selama lima hari. Jika senang bermain game, cobalah bermain sepakbola atau bulu tangkis bersama beberapa teman atau anak. Kegiatan berkebun juga dapat dianggap sebagai olahraga ringan. Begitu pula dengan berjalan, bersepeda, dan berenang.

Konsumsi makanan sehat Menutrisi tubuh dengan pola makan yang sehat adalah salah satu cara terbaik untuk menjaga keseimbangan sistem kekebalan tubuh. Pastikan untuk makan banyak buah dan sayuran, memasak daging dengan benar, dan tidak terlalu banyak mengonsumsi gorengan.

Tidur cukup Tubuh yang lelah seringkali berarti sistem kekebalan tubuh yang lelah. Kebanyakan orang dewasa membutuhkan 7–9 jam tidur setiap malam. Jika sulit tidur, cobalah mematikan layar setidaknya setengah jam sebelum waktu tidur. Hindari cahaya berlebih dengan tirai tebal dan gunakan teknik relaksasi seperti pemindaian tubuh untuk membantu bersantai sebelum tidur.

Konsumsi sitrus pektin yang dimodifikasiSitrus pektin yang dimodifikasi merupakan suplemen yang dapat membantu menghindari badai sitokin. Suplemen ini mampu mengikat galektin-3, yaitu protein yang telah terbukti terlibat dalam respons hiperinflamasi yang menyebabkan badai sitokin. Bukan hanya itu, galektin-3 juga memiliki peran kunci dalam fibrosis yang menyebabkan kerusakan jaringan organ selama badai sitokin.

Ketika suplemen ini mengikat galektin-3, mencegahnya lepas kendali. Sitrus pektin juga dapat mengontrol fibrosis hati dan ginjal, menjaga organ-organ tersebut agar tidak rusak dalam jangka panjang. Formulasi suplemen ini telah terbukti mudah diserap ke dalam aliran darah sehingga dapat memblokir badai galektin-3 dan sitokin.

Hindari makanan yang meningkatkan sistem kekebalan Beberapa makanan dan herbal diketahui dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Oleh karena itu harus dihindari atau tidak dikonsumsi secara berlebihan, seperti elderberi, jeruk, paprika merah, brokoli, pepaya, dan kiwi.

Konsumsi makanan anti-inflamasi dan herbal Di sisi lain, beberapa makanan dan herbal dapat membantu mencegah peradangan dalam tubuh. Cobalah makan makanan anti-inflamasi seperti kunyit, merica, thyme, oregano, makanan laut, minyak ikan, serai, rosemary, sage, dan delima. Makanan ini dapat membantu menghindari badai sitokin.

Ketahui gejala badai sitokin Semakin cepat pasien mencari bantuan medis untuk badai sitokin, semakin kecil kemungkinan tubuh akan mengalami kerusakan yang parah. Berikut gejala badai sitokin: -Demam tinggi -Peradangan (kemerahan dan bengkak) -Ruam -Kelelahan parah -Mual parah -Perubahan status mental -Peningkatan denyut jantung -Pernapasan cepat yang tidak normal -Tekanan darah rendah -Pembengkakan kelenjar getah bening -Pembesaran organ, terutama hati dan limpa

Nalyka HumairahTragedi dalam kehidupan adalah saat kita terlalu cepat menjadi tua, namun terlambat untuk jadi bijaksana

Posting Komentar untuk "Waspadai Gejala Badai Sitokin, Simak Cara Mencegahnya"

Silakan tinggalkan komentar. Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *